Buku Sepak Bola Untuk Wanita – Berita Buruk-Kabar Baik

Bola

Buku sepak bola untuk wanita tampaknya termasuk dalam kategori unik dalam budaya kita.

Baru-baru ini, meskipun di nagabola luar masa muda, kami kembali ke perguruan tinggi untuk mendapatkan gelar kami. Di perpustakaan besar yang penuh dengan buku, memang ada buku tentang masalah perempuan.

Dan memang demikian.

Tapi kami tidak menemukan Buku Matematika untuk Wanita. Atau Buku Geologi untuk Wanita. Atau Buku Kimia untuk Wanita.

Tampaknya Prancis dan Ilmu Komputer dan Antropologi dan Sejarah Amerika semuanya dapat ditulis sedemikian rupa sehingga dapat dipahami dengan baik oleh kedua jenis kelamin.

Jadi, ada apa dengan buku wanita untuk belajar tentang sepak bola?

Jika seorang pria tidak pernah belajar tentang sepak bola Amerika (katakanlah dia dari negara lain, atau mungkin dia sangat terlibat dengan dansa ballroom atau kalkulus tingkat lanjut selama masa remajanya), tetapi sekarang memutuskan dia ingin memahami permainan, apakah dia memerlukan sebuah buku yang ditulis khusus untuk pria dengan tantangan sepakbola ?

Atau mungkinkah ada buku sepak bola yang darinya siapa saja yang bisa membaca dapat mempelajari dasar-dasar permainan?

Dan di situlah letak berita buruknya: fakta bahwa kita merasa perlu menjelaskan hal-hal secara berbeda kepada wanita dewasa dibandingkan dengan pria dewasa.

Baiklah. Ada masalah toilet duduk. Dan piringnya. Tapi kita semua mengerti tentang apa kehidupan, bukan begitu?

Tapi, Anda mungkin menyela, saya cukup yakin ada lebih banyak wanita yang tidak mengerti sepakbola daripada pria yang tidak mengerti sepakbola.

Yang kami katakan: kemungkinan besar Anda benar.

Dan, aneh meski awalnya terdengar aneh, di situlah letak kabar baik tentang buku sepak bola untuk wanita.

Sebenarnya, buku-buku ini adalah pengakuan bahwa wanita sebenarnya ingin belajar tentang permainan sepak bola. Dan mungkin yang lebih penting, mereka juga mengakui kemungkinan bahwa wanita mungkin tidak diberi kesempatan yang adil untuk melakukannya di masa lalu.

Artinya, jika sejumlah besar wanita tidak memahami permainan, itu bukan karena, seperti yang ditulis Langston Hughes tentang babi di teko kopi, “kemungkinan tidak ada.”

Kemungkinan yang lebih besar adalah bahwa wanita tidak ‘mendapatkannya’ karena tidak ada yang mau repot-repot memberikannya.

Baik. Tidak ada yang bermaksud jahat. Begitulah adanya: hal budaya.

Merah muda (dan berbelanja di mal) untuk anak perempuan. Biru (dan uji coba sepak bola) untuk anak laki-laki. Sederhananya, kebanyakan wanita tidak pernah diajarkan tentang sepak bola, sedangkan kebanyakan pria.

Dan sekarang setelah kami mengidentifikasi masalahnya, kabar baiknya adalah solusinya adalah. . . sebenarnya cukup menyenangkan. Dan itu di luar buku sepakbola wanita.

Meskipun, tentu saja, ini bukanlah awal yang buruk.

Tapi inilah masalahnya: apakah menurut Anda mungkin wanita bisa belajar lebih cepat jika mereka memiliki seorang mentor? Jika seseorang meluangkan waktu (petunjuk, petunjuk, kalian!) Untuk menjelaskan permainan? Bukan dalam ‘bahasa wanita’, tapi dalam bahasa Inggris kuno?

Baik. Mungkin saja, setelah semua orang memahami permainan tersebut, masih akan ada lebih banyak pria daripada wanita yang menikmatinya. Mungkin juga tidak.

Atau . . . apakah kalian takut itu mungkin mengintip kartu hole Anda? Bahwa ‘wanita kecil’ akan menyadari bahwa sepak bola tidak serumit atau misterius seperti yang mungkin Anda (secara tidak sengaja, tentu saja) tersirat?

Jangan takut. Jika Anda memainkan kartu Anda dengan benar, manfaatnya akan lebih besar daripada kemungkinan membuka kedoknya. Maksud kami, hei: sudahkah Anda mempertimbangkan potensi di sini untuk mendapatkan hadiah yang cukup bagus, dari segi hubungan?

Pikirkan tentang itu.

Bersorak bersama pada malam pertandingan adalah aktivitas yang cukup menggairahkan. Anda tahu: Anda berdua berpelukan di sofa. Keseruan bersama. Panasnya momen itu. Siapa yang tahu ke mana Sunday Night Football akan memimpin?

Jadi kami memberikan tantangan: apa yang Anda coba untuk mencari tahu betapa berharganya mentoring itu.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.