Mobster, Geng – Vito Genovese

Genovese

Dan tidak ada ketidakpastian. Vito Genovese jelas salah satu direktur yang paling barbar, curang, dan paling berbahaya dalam sejarah Mafia.

Dia juga mencapai instruksi kelas lima yang sama di Italia, sekali pada tahun 1913 dia pergi ke new york untuk berhubungan dengan ayahnya, yang datang ke Amerika bertahun-tahun sebelumnya. Keluarga Genovese bermukim di area Greenwich Village di Manhattan, juga segera Genovese telah bekerja untuk gangster muda yang disebut sebagai Charles “Lucky” Luciano. Namun dia tidak terlalu suka mengasosiasikan gangster Yahudi seperti Meyer Lansky dan Bugsy Siegel poker88.

Pertama kalinya Costello meluncurkan Genovese ke Lansky dan Siegel sebagai mitra mereka sendiri dari banyak usaha kriminal, Genovese menyatakan, “Apa yang benar-benar Anda hubungkan? Muat kami dengan Sepotong Banyak Hebes?”

Costello membentak, “sederhana saja, Don Vitone? Kamu sendiri hanya orang asing”

Karena masuknya dalang kriminal Lansky bersama dengan otot yang ditawarkan dari Siegel, era Pelarangan Roaring Twenties cukup menguntungkan bagi mafia Italia. Selain itu mereka diinstal dengan mobster Irlandia Owney “The Killer” Madden bersama dengan rekannya Big Bill Dwyer, yang hanya dikenal sebagai “Raja rum-pelari ini,” dan distributor terbesar minuman keras ilegal dari seluruh Amerika Serikat Amerika.

Di pertengahan tahun 1920-an, bos mafia Italia terbesar di New York City adalah Joe “The Boss” Masseria, juga seorang preman berpenampilan seperti babi, hanya setinggi 5 kaki, yang dianggap memiliki mode meja dari “masteng yang mengiler”. Masseria menembak Luciano, Costello, dan Genovese di bawah sayapnya, juga dia memasukkan Luciano karena momennya bertanggung jawab, atau “Underboss.” Masalahnya, Masseria tidak suka laki-laki dewasanya yang terhubung dengan siapa saja yang bukan orang Sisilia, secara khusus menyebut Lansky, Siegel, Madden, juga Dwyer. Masseria tidak terlalu menyukai Genovese, yang telah keluar dari Naples, juga Costello (nama asli Castiglia), yang di Calabria. Namun, Masseria menarik kedua orang itu karena, bagaimanapun juga, mereka adalah orang Italia. Namun, Masseria tidak akan mengangkat Genovese dan Costello pada apa pun di atas yang benar-benar menjadi prajurit Mafia belaka. Dan ini tidak diatur dengan baik bersama Luciano bersama teman-temannya, Italia atau sebaliknya.

Pada tahun 1927, Benito Mussolini seolah-olah mengejar Mafia dari Sisilia; Memenjarakan beberapa orang dan membunuh orang lain. Salvatore Maranzano, oleh Regio di sekitar Teluk Castellammare di Sisilia, melarikan diri ke Amerika Serikat bersama kumpulan orang buangan Mafia lainnya. Jadi Maranzano, membayangkan Mafia Amerika miskin dengan nama merek Sisilia, memutuskan bahwa dia akan mampu menembak semua raket Masseria dan pengikutnya tanpa banyak masalah. Atau setidaknya, masalah yang tidak bisa dia atasi.

Bahkan seorang mafia yang mencapai Maranzano seterusnya setelah Maranzano datang di Amerika kemudian menjelaskan, “Setelah kami tiba, itu sangat gelap. Kami tertarik sebelumnya sebelum Maranzano, yang tampak benar-benar royal, bersama dengan hanya dua pistol yang terperangkap di bagian dalam tubuhnya, dan sekitar sembilan puluh anak-anak lelaki yang bersenjata dengan gigi yang mengelilinginya. Aku percaya bahwa aku berada di hadapan Pancho Villa. ”

Laki-laki dibunuh di depan ruang renang, klub-klub anggota-anggota Italia, semua pengunjung malam, restoran dan pub, dan bahkan di jalan-jalan sejak mereka keluar dari mobil mereka. Penduduk pribumi menembakkan senapan mereka dari mobil, kaos atap, dan pintu yang digelapkan. Ketika debu dibersihkan, lima puluh mayat telah ditumpuk di jalan-jalan, yang membuat Luciano mempercayai kearifan kesetiaannya sendiri ke Masseria. Lansky, yang hanya teman terdekat Luciano, memperingatkan Luciano agar “Tunggu perang. Biarkan pengawas membunuh satu sama lain, lalu kita bisa campur tangan dan mengambil alih”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.